Friday, December 17, 2010

Maafkan aku, pemadam

Pensil : Maafkan aku, kawan.

Pemadam : Kenapa, kawan? Kamu tidak berbuat salah padaku.

Pensil : Maafkan aku kerana telah menyakitimu, kawan. Bila saja aku terbuat silap, kau selalu ada untuk memadamkan. Sedang kesilapan aku hilang, kamu hilang sebahagian dirimu, kawan. Semakin kecil dan kecil.

Pemadam : Ya, tidak mengapa, kawan. Kamu tahu, memang itu tujuan hidupku, untuk membantumu ketika kamu memerlukan aku. Dan aku tahu, suatu masa nanti aku akan pergi. Ketika itu kamu akan mendapat teman baru. Usah risau, kawan. Aku sukakannya!

Maaf, kawan.

Dengan cara apa hidup kita akan bermakna?

Pensil : Kawan, aku sayang kamu! :)

Sekali lagi, dengan cara apa hidup kita akan bermakna?

Pemadam : Dan kamu, terus menulis kawan. Biar kehilangan aku jadi bermakna.

Maka dengan cara apa hidup kita akan bermakna, kalau bukan untuk memberi seikhlasnya?
Retrieved from http://artofthoughts.wordpress.com/

3 comments:

Aku_Insan said...

likes this

faathah said...

sayang awak!haa

Haura Maqsuurah said...

ila aku_insan: syukran, barakallahu fik

ila faathah: saranghe (^_^) barakallahu fik